39 Petugas Medis RSUD Salak Positif Covid-19, Ruang Berobat Rawat Jalan untuk Sementara di Tutup, UGD Tetap Buka

Pakpak Bharat | MEDIABERANTASKRIMINAL.COM – Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Salak dr Manuturi Situmorang membenarkan banyak petugas dan para medis terkonfirmasi positif covid-19. Akibatnya pelayanan di RSUD Salak menjadi tergangu.

Meski demikian Unit Gawat Darurat (UGD) atau emergency buka. Sementara tuang berobat rawat jalan untuk sementara ditutup.

“Benar banyak petugas medis yang terkonfirmasi positif covid-19. Totalnya ada 39 orang. Di dalamnya sudah termasuk dokter, bidan, supir dan perawat,” ucap Manuturi dikonfirmasi mediaberantaskriminal.com, Selasa (22/06/2021).

Ditanya apakah pelayanan RSUD terganggu, dr Manuturi pun membenarkan. “Iya benar pelayanan terganggu. Namun perlu saya sampaikan UGD tetap buka. Sementara rawat jalan sementara sudah tutup sampai tanggal 28 Juni 2021,” ucapnya.

Ditanya apa penyebab lonjakan positif covid 19 di RSUD, dr Manuturi menjelaskan ada orang yang terkonfirmasi positif kontak erat dengan petugas media.

“Kita duga ada petugas medis kontak erat dengan keluarganya. Jadi di rumah sakit kan mobilisasinya kan tinggi. Karena kita ada kecurigaan kita sarankan supaya melakukan swab dan hasilnya banyak positif dan hasilnya ada 39 orang yang terkonfirmasi positif,” katanya.

Ditanya apakah 39 petugas medis diisolasi di rumah sakit, dr Manuturi mengatakan ada diisolasi mandiri, di rawat rumah sakit dan balai Diklat Cikaok.

“Ada diisolasi di rumah sakit. Yang diisolasi rumah sakit ada 15 orang,” ucapnya.

Ditanya sampai tanggal berapa rawat jalan ditutup, dr Manuturi mengatakan sampai tanggal 28 Juni 2021. “Iya tutup sampai tanggal 28,” tukasnya.

Reporter Alferin Padang
Editor: Hengky

14 views


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *