1 Juli 2022

Momentum Perayaan Hari Raya Waisak 2566 BE/2022, Wali Kota Medan Ajak Umat Buddha Dapat Mengembangkan Nilai Kasih Buddha dalam Kehidupan Sehari-hari

Medan – Media Berantas Kriminal | Melalui momentum perayaan hari raya Waisak 2566 BE atau tahun 2022 ini, Wali Kota Medan Bobby Nasution mengajak seluruh umat Buddha yang ada di Kota Medan untuk mengembangkan nilai kasih Buddha dalam kehidupan sehari-hari.

Ajakan Wali Kota Medan tersebut disampaikan Kepala Dinas Kebudayaan Kota Medan OK Zulfi saat membacakan sambutan Wali Kota Medan Bobby Nasution dalam acara perayaan hari raya Waisak yang digelar di Yayasan Mohan Vihara Loka Shanti, jalan Karya Pembangunan, Senin (16/05/2022).

Berbeda dari dua tahun sebelumnya dimana perayaan Waisak hanya digelar secara virtual akibat pandemi covid-19, kini di tahun ini umat Buddha di kota Medan dapat kembali merayakan hari raya waisak dengan gembira dan penuh suka cita.

Meskipun demikian Kepala Dinas Kebudayaan Kota Medan OK Zulfi yang hadir mewakili Wali Kota Medan Bobby Nasution tetap mengingatkan masyarakat umat Buddha yang merayakan hari raya waisak ini agar tetap menjaga protokol kesehatan dan disiplin menjaga kebersihan sehingga masyarakat kedepannya dapat menjalani kehidupan new normal seperti yang diharapkan.

“Perayaan waisak kini mulai dapat dirayakan kembali setelah dua tahun tidak kita rayakan akibat pandemi covid-19, tentunya pandemi covid-19 yang melanda kota Medan sangat mempengaruhi aktivitas kehidupan kita, Meskipun kini kita mulai bangkit kembali dari keterpurukan akibat pandemi covid-19, namun kita tetap harus menjaga protokol kesehatan dan disiplin menjaga kebersihan,” kata OK Zulfi.

Lebih lanjut lagi OK Zulfi mengatakan di tahun ini perayaan Waisak hanya berbeda 15 hari dari perayaan hari raya Idul Fitri 1443 H, namun suasana kondusif masih bisa terjaga dengan baik. Oleh sebab itu kondisi ini patut disyukuri karena bangsa ini sangat menjaga toleransi dan sangat menghormati antar pemeluk agama yang berbeda.

“Sikap tenggang rasa dalam kehidupan masyarakat Indonesia menjadi modal untuk membangun bangsa Indonesia yang lebih maju,” ujarnya.

Disamping itu bagi umat Buddha sendiri hari raya waisak ini tentulah merupakan hari besar yang penuh makna dan sejarah. Perayaan hari raya waisak ini juga merupakan moment bagi umat Buddha dalam menitik beratkan kebhinekaan dalam keberagaman secara kebersamaan. Untuk itu, OK Zulfi berharap kebersamaan ini dapat terus terjaga demi keharmonisan seluruh masyarakat.

“Karena itu umat Buddha dan seluruh umat di tanah air harus terus menjaga kebhinekaan ini khususnya di kota Medan yang sudah terbina dengan baik sejak lama agar tetap terjaga secara harmonis dan jangan sampai terkoyak-koyak,” pesannya.

Reporter : Ali Nurdin Chan
Editor : Hengky