Terombang Ambing di Laut Selama Tiga Hari, Dua Laki-Laki Warga Malaysia Selamat, Akhirnya Terdampar Dipantai Teluk Lecah Pulau Rupat

Bengkalis | mediaberantaskriminal.com – Dekatnya Pebatasan Laut Negara Indonesia dengan Negeri Tetangga Malaysia, Kerab mengakibatkan pelaut di kedua pihak baik warga yang berasal dari Indonesia maupun dari Negeri Jiran terdampar di wilayah yang berbeda.

Seperti hal yang terjadi dengan 2 Warga Malaysia yang terdampar di Teluk Lecah, Kecamatan Rupat, Kabupaten Bengkalis.

Ke 2 pelaut asal Malaysia ini terdampar dan terombang ambing di laut selama 3 hari, pedoman bahan bakar dan akhirnya terdampar dan mendatangi rumah Muhammad Salam warga Desa Teluk Lecah, Pulau Rupat.

Kapolres Bengkalis AKBP Hendra Gunawan, MT.SIK melalui Kasat Polairud AKP Rahmad, SIK membenarkan adanya 2 kewargaan asal Malaysia yang terdampar di Pulau Rupat.

Penuturan ini disampaikan berdasarkan keterangan Warga Rupat Muhammmad Salam, Pada hari Kamis tanggal 18 Februari 2021 sekira Pukul 07.00 Wib, dia nya kedatangan 2 orang laki laki ke depan rumah adat, dengan cara memberi salam dan mengatakan bahwa mereka warga negara Malaysia.

Cerita Salim, pada saat itu 2 orang laki-laki dalam keadaan basah dan menggigil atau dalam keadaan lemah.Kemudian Pak Salam, memerintahkan 2 orang tersebut mandi dan saya memberikan baju dan makan.

Keterangan dari ke 2 orang pada Pak Salam, 3 hari yang lalu mereka Merawai dilaut menggunakan speed dengan mesin 30 pk, tetapi waktu ingin pulang ke Malaysia minyak mesin speed mereka mengawasi.

Akibatnya, kecepatan mereka hanyut dibawa bawa ke pantai Desa Teluk Lecah yang kemudian Terbalik karena ombak di perairan desa teluk Lecah dan kemudian 2 orang tersebut naik kedarat dan mendatangi rumah Salam.

Kemudian lakukan pencarian terhadap speed boat milik WNA Malaysia tersebut di pantai Desa Teluk Lecah bersama warga, tetapi tidak di temukan

Roslan dan Faizal warga negara asal Malaysia juga menceritakan kejadian langsung ke petugas Polres Bengkalis.

Bahwaa, Pada hari Senin tanggal 15 Februari 2021 sekitar jam 19.00 WIB, ROSLAN dan FAIZAL berangkat dari Melaka ingin pergi Merawai ke laut menggunakan speed dengan mesin 30 pk.

“tetapi sebelum sampai kedarat tiba tiba di mesin Mati, ternyata minyak mesin speed kami habis, lalu kami dibawak angin kuat ke tengah laut, 3 hari kami dilaut dibawak angin tanpa makan dan minum,” cerita Roslan.

Hingga pada hari Kamis tanggal 18 Februari 2021 speed kami dibawak ombak sampai ke tepi pantai Desa Teluk Lecah dan speed kami masuk air laut hingga tenggelam di perairan Desa Teluk Lecah, kemudian Roslan dan Fizal naik kedarat dan mendatangi rumah orang yang dekat dari pantai tersebut dan minta pertolongan.

“Saat ini ke 2 warga asal Malaysia tersebut telah melayani Polres Bengkalis, dalam keadaan sehat sehat,” ungkap Kasat Polairud, Rahmat.

Reporter: M. Aritonang
Editor: Hermanto

98 views


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *